Wednesday, March 2, 2016

Rezeki itu....

Pagi itu penjual surat khabar itu berteduh di tepi kedai. Sejak subuh hujan turun lebat sekali, seakan tidak membenarkannya melakukan aktiviti jualan akhbarnya seperti biasa.

Terbayang di fikiranku, tidak ada satu sen pun wang yang akan penjual itu perolehi seandainya hujan tidak berhenti. Namun, kegagalan yang kurasakan ternyata tidak nampak sedikitpun di wajah Penjual Surat Khabar itu.

Hujan masih terus turun. Si penjual surat khabar masih tetap duduk di tepi kedai itu sambil tangannya memegang sesuatu. Tampaknya seperti sebuah buku. Kuperhatikan dari jauh, lembar demi lembar dia baca. Awalnya aku tidak tahu apa yang sedang dibacainya. Namun perlahan-lahan ku dekatinya, ternyata Kitab Suci Al-Quran yg dibacanya.

+ "Assalamu 'alaikum" ...

- “Waalaikum salam"

+ “Bagaimana jualan surat khabarnya tuan?" ...

- “Alhamdulillah, sudah terjual satu.”

+ “Wah susah juga ya kalau hujan begini" ...

- “Insya Allah adalah rezekinya.”

+ “Terus, kalau hujannya sampai lewat petang?”

- “Itu bererti rezeki saya bukan jualan surat khabar, tapi boleh banyak berdoa.”

+ “Kenapa?”

- “Bukankah Rasulullah SAW pernah besabda, ketika hujan adalah saat mustajab untuk berdoa. Maka, kesempatan berdoa itu dipanggil rezeki juga.”

+ “Lantas, kalau tidak dapat wang, bagaimana?”

- "Bererti, rezeki saya adalah bersabar"

+ "Kalau tidak ada yg boleh dimakan"? .....

- “Bererti rezeki saya berpuasa"

+ “Kenapa tuan boleh berfikir seperti itu?”

- “Allah SWT yang memberi rezeki. Apa saja rezeki yang diberikan-Nya saya syukuri. Selama jualan surat khabar, walaupun tidak laku, dan harus berpuasa, tetapi saya tidak pernah kelaparan" - katanya jitu dan ikhlas menutup pembicaraan

Sahabat ...

Hujan pun reda. Si penjual surat khabar bersiap-siap untuk terus melakukan aktiviti jualannya. Ia berpergian sambil memasukkan Al-Quran ke dalam begnya.

Aku termenung ... tanpa kusedari cermin mata ku menjadi gelap kerana bercucuran tangisku. Aku tersedar sendirian stlh ku renungi setiap kalimat tausiah yang diucapkan penjual surat khabar jalanan.

Ada penyesalan di dalam hati. Kenapa kalau hujan aku masih resah-gelisah. Khuatir tidak mendapat wang?, ... Risau rumahku akan terendam banjir?...Bimbang tidak dapatt hadir andai ada jemputan kenduri? .. Keluh kesah tidak boleh bertemu pelanggan dan rakan perniagaan? ...

Kembali baru ku sedari, rezeki bukan wang semata. Boleh bersabar, berpuasa, berdoa, beribadah merupakan amal sholeh yang patut kita syukuri. Malah, lebih dari itu, ia adalah juga rezeki yang tidak terperi daripada Allah SWT.

Sahabat ...

Rezeki hidayah dan boleh bersyukur adalah jauh lebih bermakna daripada pekerjaan dan wang. Dari apapun juga ...

Kredit : Shaharul Hisham

Friday, January 22, 2016

Tips BaitulMuslim: Cara memahami satu sama lain

Laporan akhbar baru baru ini berkongsi betapa semakin banyak perceraian pada usia awal rumahtangga dengan pelbagai alasan remeh.. peratus tertinggi adalah perceraian di bawah tempoh 5 tahun perkahwinan.

Jadi saya kongsi sekali lagi catatan dulu di bawah ini - kita sama belajar dan berusaha ..moga boleh membantu kita semua memperbaiki rumahtangga semampunya <3

Antara luahan sebahagian suami ialah isteri kurang beri perhatian, isteri suka merajuk lama lama, isteri tak senyum , isteri tidak berhias..

Antara luahan isteri pula, ' macam mana nak senyum..saya geram lah suami saya balik kerja terus tengok tv atau online atau tidur..

' nak berhias untuk suami..??? saya penat penat balik kerja terus masak , suami saya boleh main games..'

'Macam mana muka tak ketat kak..saya penat jaga rumah jaga anak, suami saya balik kerja terus hadap fon..saya nak sembang nak cerita penat dan stress saya pun tak boleh..sedih tau kak..'

Ini bab pengurusan rumahtangga, dan yang berkaitan.

---

Bila tengok di Facebook, kita rasa 'waaahhh sweetnya couple tu dah dapat baby..posing macam macam dengan anak dan pasangan..'

Sedangkan di sana ada realiti yang sangat mencabar dihadapi suami isteri bila dianugerah cahaya mata. Cabaran yang turut menyumbang kenapa pasangan bercerai walau baru dua tahun berkahwin.

Setiap kenikmatan datang dengan pakej cabaran -maka bersedialah.

Seperti di dalam buku yang bagus tentang parenting iaitu 'Baby Brain Rules' oleh Dr John Medina -  penulis menyebut beberapa perkara yang menyebabkan rumahtangga terancam bila mendapat anak.

Antaranya PARENTS STRESS, PARENT TAK CUKUP TIDUR.

Tak cukup tidur boleh jadi penat mental dan marah marah, tak boleh bagi perhatian baik pada baby dan baby pula boleh rasa yang parents mereka emosi tak stabil lalu baby pun rasa stress , meragam dan seterusnya dan seterusnya..

Bila dah ada baby, perhatian kepada baby kadang membuat kan parents terutama ibu sangat serabut dan letih tertekan nak selesaikan urusan kerja rumah banyak, anak anak lagi,  masak, urusan baju, kemas rumah, shopping barang dapur etc ..

Dan bila ada baby, kita akan hilang masa masa peribadi untuk berdua dengan pasangan. Isteri sibuk urusan anak. Suami sibuk cari duit lebih untuk anak. Padahal suami isteri rindu nak masa berdua. Nak senyum tak sempat, apa lagi nak bagi kata kata mesra dan sentuhan cinta. Baru nak baring bermesra berdua, baby dah menjerit menangis minta dipenuhi keperluan fizikal dan emosinya.

Badan penat, pasangan tak memahami tak menghargai, rasa stress kenapa anak asyik menangis, rumah tunggang langgang, duduk dalam dunia sendiri sorang sorang dah tak dapat bersosial dengan kawan seperti zaman solo tanpa anak..

'Huh kalau macam ni bercerai lagi bagus..' itu kesimpulan dibuat bila suami atau isteri tak dapat support dari pasangan atau famili atas cabaran awal fasa dapat anak.

ANTARA solusi diberi penulis; berdasarkan kajian dan pengalaman realiti:

1) Bahagikan kerja kerja rumah. Isteri tak perlu jadi superwoman nak buat sendiri semua. Terima bantuan orang lain (suami/kawan/adik beradik) untuk urusan rumahtangga supaya si isteri / si ibu ini ada masa untuk mandi dengan tenang, makan dengan tenang dan dapat solat dengan tenang dan lain lain aktiviti peribadi ibu yang boleh refresh diri ibu untuk positif mengurus anak dan melayan suami.

2) Nikmati tidur seadanya..tak semestinya lapan jam. ya waktu tidur itu kadang rasa tak cukup dengan kepenatan badan - maka minta Allah bagi keberkahan agar tidur sekejap sekalipun mampu mengecaj fizikal dan jiwa kita. Kekuatan iman sesungguhnya jauh lebih hebat dari kekuatan fizikal dan minda.

3) Pasangan perlu menjadualkan waktu untuk kemesraan dan hubungan intim. Masukkan dalam jadual harian/mingguan  bila waktu yang sesuai untuk bercakap dari hati ke hati dengan pasangan, bila untuk bermesra cuddle with each other, bila waktu untuk seks tanpa gangguan, etc dan isu seksual ini bukan masalah yang kita cakap pada orang lain , tapi bincang baik baik dengan pasangan sebab kita lagi kenal pasangan dan lagi tahu jadual rumahtangga sendiri.

Baby kita dan anak kita akan berterima kasih kepada kita ibu bapa bila kita jaga keharmonian sebagai pasangan. <3

Hadiah terbaik kita pada anak antara nya ialah menjadi suami isteri yang saling mencintai sebab kasih sayang itu akan terbias menghiasi jiwa anak anak insyaALLAH.

👪💑💖💖💖

Disclaimer: copypaste

KETIKA UJUB MELANDA

KETIKA UJUB MELANDA

Berkata Ibnu Qayyim Rahimahullah:

Jika Allah mudahkan bagimu mengerjakan solat malam, maka janganlah memandang rendah orang-orang yang tidur...

Jika Allah mudahkan bagimu melaksanakan puasa, maka janganlah memandang orang-orang yang tidak bepuasa dengan tatapan menghinakan.

Jika Allah memudahkan bagimu pintu untuk berjihad, maka janganlah memandang orang-orang yang tidak berjihad dengan pandangan meremehkan.

Jika Allah mudahkan pintu rezeki bagimu, janganlah memandang orang-orang yang berhutang dan kurang rezekinya dengan pandangan yang mengejek dan mencela. Kerana itu adalah titipan Allah yang akan dipertanggung-jawabkan kelak.

Jika Allah mudahkan pemahaman agama bagimu, janganlah meremehkan orang-orang yang belum faham agama dengan pandangan hina.

Jika Allah mudahkan ilmu bagimu, janganlah sombong dan bangga diri..kerana Allahlah yang memberimu pemahaman itu.

Boleh jadi orang yang tidak mengerjakan qiyamullail, puasa (sunat), tidak berjihad, dan sebagainya lebih dekat pada Allah darimu.

Ibnul Qayyim Rahimahullah berkata:
"Sungguh engkau terlelap tidur semalaman dan pagi harinya menyesal.. lebih baik daripada qiyamullail semalaman, namun pagi harinya engkau merasa takjub dan bangga diri... sebab orang yang merasa bangga dengan amalnya tidak akan pernah naik (diterima) amalnya".

Semoga bermanfaat buat kita semua...

Sunday, December 27, 2015

SEBUAH CEBOK AIR BEKAL UNTUK MATI

SEBUAH CEBOK AIR BEKAL UNTUK MATI

Semasa saya singgah di satu masjid untuk bersolat zohor,sebuah kereta Proton Saga  tua juga masuk ke kawasan masjid,saya agak mungkin juga singgah nak bersolat zohor.Jam sudah menunjukkan pukul dua lebih.Pemandunya seorang tua berserban turun dan ditangannya saya lihat memegang sebuah pencebok air atau gayung.Mungkin dia nak tumpang mandi di masjid,tekaan hati saya.Ketika saya berwuduk di kolah masjid,dia pun berwuduk sama dan mencedok air dengan cobok air yg dibawanya untuk menbasuh kaki.Saya menggunakan cebok yang telah tersedia.Cebok yg dibawanya diletak ditebing kolah dan dia naik ke masjid,lalu kami solat bersama.

Ketika menuruni tangga masjid,saya lihat dia terus ke keretanya.Saya segera memperingatnya ceboknya yg tertinggal.Dia beralih senyum kepada saya dan berkata,"Saya sengaja bawa cebok yang baru dibeli dan ditinggalkan di masjid yg ada kolah,sebagai satu wakaf yang kecil yang saya mampu,moga ia memanfaatkan."Subhanallah!Saya pula yang terasa malu,tidak terfikir untuk berbuat baik hingga sedemikian.Dia menyambung,"Dimana masjid saya singgah,yang ada kolah saya tinggalkan sebuah cebok,bekal untuk mati,tak mampu nak sedekah yang lain."

Nak ajak pembaca semua mengambil iktibar dari apa yang dibuat oleh orang tua ini.Sebuah cebok yang ditinggal di kolah masjid akan dimanfaatkan oleh ramai orang yang berwuduk,bayangkan ganjarannya.Berapa ringgit sangat sebuah cebok air.Bukan nanti ada duit beribu baru boleh berbuat baik,yang pentingnya ialah keinginan untuk berbuat kebajikan,maka Allah dorongkan.Bagi orang tua ini sebuah cebok air untuk masjid takkan sama dg ribuan ringgit yg disumbang oleh mereka yang berada pada mata manusia,tetapi pada sisi Allah ianya mungkin lebih besar dari itu.Rebutlah kesempatan berbuat kebajikan walau kecil pada mata nanusia.

Masjid dan surau memerlukan berbagai peralatan kecil yg diguna selalu dan mudah rosak.Saya nak ajak anda semua,jom kita tiru orang tua ini dg meninggalkan sebuah cebok air dikolah masjid yg kita singgah sebagai wakaf.Mungkin kita rasa kita mampu beri 10 cebok, jangan cakap saja,tapi tak buat.Maka biarlah bermula dg sebuah cebok,di mana saja masjid yang disinggahi,atau sebiji span yg dipasang dikepala paip untuk mengelak percikan air,atau sepasang selipar untuk ditinggal di tandas masjid,atau se potong getah paip untuk tandas masjid yang tiada getah paip untuk kemudahan bersuci, atau sebatang penyapu,sebuah penyodok sampah,atau sebotol minyak wangi ditinggalkan ditempat minyak wangi,atau...... apa lagi yang boleh difikirkan.Jangan tunggu hingga diminta,dirayu,kerana pemberian ketika itu mungkin berkongsi sebab, bukan semata kerana Allah,mungkin kerana terpaksa.

Orang lain begitu kreatif mencari jalan berbuat kebajikan meski pun hidup dalam serba kurang,membeli saham kesyurga sedikit demi sedikit,apakah kita merasa berpada dengan ibadat kita,atau merasa dah cukup layak ke syurga,atau malas nak fikir.Jom kita mulakan,beberapa alatan kecil dibawa bersama dlm kereta untuk ditinggal sebagai wakaf kpd masjid,suaru atau musolla,walapun mungkin hanya beberapa pin mata lalat atau paku payung untuk melekat dokumen dipapan kenyataan...

#betul2 menyentuh hati #
#copypaste

Thursday, December 17, 2015

Pesanan Ibu

Pesanan seorang ibu kepada puterinya yang akan memasuki gerbang perkahwinan.

Diriwayatkan bahawa Amru bin Hajar meminang Ummu Iyas binti Auf. Pada malam perkahwinan, ibu kepada Ummu Iyas, Bintu al-Haris berpesan kepada puteri kesayangannya:
Wahai puteriku, sekiranya tidak memberi nasihat itu suatu adab yang mulia nescaya aku tidak akan menitipkan pesanan ini kepadamu. Tetapi, ketahuilah bahawa nasihat itu merupakan peringatan kepada orang yang lalai, penolong kepada orang yang bijak pandai. Dan seandainya seorang perempuan itu tidak perlu berkahwin kerana kedua orang tuanya telah kaya dan kedua orang tuanya sangat berhajat kepadanya nescaya engkaulah perempuan yang paling tidak berhajat kepada perkahwinan. Tetapi hakikatnya, wanita diciptakan untuk lelaki dan lelaki diciptakan untuk wanita.
Wahai puteriku, sesungguhnya engkau akan berpisah dari persekitaran tempat engkau dilahirkan, engkau akan tinggalkan rumah tempat engkau membesar, engkau akan memasuki rumah yang engkau tidak ketahui keadaannya, engkau akan mendampingi orang yang tidak pernah engkau kenali sebelumnya. Dan dia akan menjadi raja dan berkuasa ke atasmu. Maka jadikanlah dirimu sebagai hamba kepadanya, nescaya dia juga akan menjadikan dirinya sebagai hamba kepadamu.
Wahai puteriku, peliharalah untuknya sepuluh perkara nescaya dia akan menjadi bekalan berharga buatmu:
Pertama dan Kedua: merendah diri kepadanya dan berpada dengan apa yang ada, dengar dan taat apa titah perintahnya.
Ketiga dan Keempat: ambil berat apa yang dilihat oleh matanya dan apa yang dihidu oleh hidungnya. Jangan biarkan matanya terpandang sesuatu yang tidak elok pada dirimu dan jangan biarkan dia menghidu pada tubuhmu kecuali dalam keadaan yang paling harum dan wangi.
Kelima dan Keenam: jagalah waktu tidur dan waktu makannya. Sesungguhnya kelaparan menyemarakkan api kemarahan dan kekurangan tidur mencetuskan baran
Ketujuh dan Kelapan: jagalah hartanya dengan amanah, peliharalah dan didiklah anak-anaknya. Anak kunci pengurusan harta ialah berjimat cermat dan anak kunci penjagaan anak-anak ialah pengurusan yang bijak.
Kesembilan dan Kesepuluh: jangan derhaka kepadanya dan jangan dedahkan rahsianya. Sesungguhnya jika engkau derhaka, engkau tanam kebencian di dalam hatinya. Dan jika engkau dedah rahsianya, engkau tidak akan selamat daripada tipudayanya.
Kemudian, tambahan kepada itu semua: awas, jangan engkau bergembira di hadapannya ketika dia berduka dan jangan berduka di hadapannya ketika dia gembira. Bergembira di kala dia berduka merupakan kecuaian. Berduka di kala dia gembira, mengeruhkan keadaan.