Thursday, October 16, 2014

Tips untuk individu sibuk

Nak panjangkan sedikit tajuk tersebut,

Tips untuk individu sibuk supaya urusannya dipermudahkan dan juga supaya dalam kesibukan itu kita mampu untuk buat kebaikan dan sentiasa dalam kebaikan.

Baca kisah ringkas di bawah, jawapannya di situ...

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++
APAKAH ANDA ORANG SIBUK ???
====================
Ada seorang ulama berguru kepada seorang ulama

Selang beberapa lama, saat dia ingin melanjutkan belajar ke guru lain.gurunya berpesan :
"Jangan tinggalkan membaca Al Qur’an ,Semakin banyak baca Al Qur’an urusanmu semakin mudah"
Dan muridnya pun melakukan. Dia membaca Al Qur’an 3 juz per hari.
Dia menambahkan hingga 10 juz per hari.
Dan urusannya semakin mudah.
Allah yang mengurus semua urusannya.
Waktu ⌚ pun semakin berkah.
Apa yang dimaksud dengan berkahnya waktu⌚?
Bisa melakukan banyak hal dalam waktu
sedikit.

Itulah berkah Al Qur’an .
Al Qur’an membuat kita mudah mengefektifkan pengurusan waktu.
Bukan kita yang atur waktu⌚ kita, tapi Allah.
Padahal teorinya orang yang membaca Al Qur’an menghabiskan banyak waktu.
mengurangi kegiatan lain, tapi Allah yang membuat waktunya itu jadi berkah.
Hingga menjadi begitu efektif.
Hidup pun efektif.
Dan Allah akan mencurahkan banyak berkah dan kebaikan pada kita karena Al Qur’an .
Salah satu berkahnya adalah membuka pintu kebaikan, membuka kesempatan untuk amal soleh berikutnya.
Dan salah satu balasan bagi amal baik yang kita lakukan adalah kesempatan untuk amal baik berikutnya. Jagalah Allah maka Allah akan menjagamu. Dan sbaliknya waktu yg selalu sibuk shingga hanya habis urusan dunia, maka jadi itu adalah tandanya ada yang salah dalam hidup kita,
 
Barangsiapa yg bangun di pagi hari dan hanya dunia yg di fikirkannya, sehingga seolah-olah ia tidak melihat HAK ALLAH dalam dirinya, maka ALLAH akan menanamkan 4 macam penyakit padanya :
1. Kebingungan yang tiada putus-putusnya.
2. Kesibukan yang tidak pernah jelas akhirnya.
3. Keperluan yang tidak pernah merasa dipenuhi.
4. Khayalan yang tidak berujung wujudnya.
[Hadits Riwayat Muslim]

Note :
"Keberkahan waktu iaitu biasa melakukan banyak amal kebaikan dalam waktu sedikit"

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Dah dapat kan jawapannya. Baca Quran. Baca banyak-banyak. Lagi sibuk dan serabut, lagi kena baca banyak.

Mesti yang tak pernah cuba amalkan 1 juzuk sehari susah nak terima tips ini. Kenapa nak kena baca Quran? Dahla sibuk banyak kerja, serabut pulak tu, semua nak kena cepat siap dan macam-macam situasi yang terus menerus menghimpit kita seharian.

Tapi yakinlah. Membaca Quran sangat membantu kita.

Saya sangat yakin!

Saya tak adala baca 3 juz apatah lagi 10 juz sehari.
Saya baca 1 juz sahaja. Saya join ODOJ, one day one juz. Alhamdulillah memberi saya motivasi untuk habiskan 1 juz setiap hari.

Saya mula awal tahun lalu. Awal-awal tu seteres jugak sebab sangat sibuk dengan kerja. Workload saya agak 'melampau' masa tu, untuk seseorang yang baru mula kerja. Serius, stress. Sampaikan tersengguk-sengguk tiap-tiap malam nak habiskan 1 juz tu. Dahla penat, banyak benda nak fikir, tambah nak kena baca 1 juz lagi. Tapi Alhamdulillah Allah bagi kekuatan untuk teruskan dan tidak mengalah. Berjaya juga tamat 1 pusingan (30 juzuk). Kemudian saya teruskan dengan kumpulan lain pula, hinggalah sekarang.
Kadang-kadanga biala saya termenung, flasback, ingat balik apa yang saya lalai sepanjang tahun ni, saya sendiri hairan, macam mana saya boleh lalui tanpa tekanan emosi melampau. Down saya pun,  down kejap je. Tak ambik masa lama. Kemudian teruskan perjalanan dan masih boleh bersangka baik untuk segalanya di sekeliling.

Kemudian saya terfikir tentang ODOJ. Hurm, mungkin sebab ODOJ kot.
Dan kerana itu saya makin yakin. Saya mula untuk lebih pentingkan ODOJ dalam urusan harian. Dan Alhamdulillah rasa lebih mudah untuk hadapi perkara-perkara yang saya rasa cukup boleh untuk membuatkan saya down banyak sebenarnya. Tapi tak rasa teruk sangat dan masih boleh bersangka baik.
Dan hari ini terbaca kisah di atas, sharing daripada naqibah di whatsapp group kami.
Tersentap, tersentuh dan makin yakin. Cepat-cepat habiskan juz saya tadi. Alhamdulillah sudah kholas untuk juzuk harini :-)

Mungkin boleh cuba untuk banyakkan dan tambah lagi kan?

Mana tau lebih murah rezeki, lebih tenang, dapat menjadi muslimah lebih baik :-)
Ayuh! Jom sahabat yang lain sekali :-)
Its never too late :-)

Macam mana nak join usrah?

Alhamdulillah.
Post saya yang bertajuk Join Usrah Today yang ditulis 2012 dulu masih dibaca umum. Itula antara kelebihan blog kan.
Dan alhamdulillah juga sebab ada sahaja email masuk bertanyakan mahu usrah.
Saya akan reply dan akan cuba tolong. InshaAllah.
Ke ada yang tak direply? Ampun dan maaf dipinta. Terlepas pandang tanpa sengaja.

Saya pasti ramai yang di luar sana, bila nak kebaikan, akan mula membaca benda-benda baik, termasuklah pasal usrah bukan? Ramai blogger di luar sana yang suka tulis tentang kebaikan dan sweetnya usrah. Maka individu-individu yang sedang mencari tadi akan mula terfikir, 'nak join usrahla'. Kan?
Tapi persoalannya, macam mana nak join usrah?

Sahabat boleh like page JUS, Jom Usrah
FB page JUS ni memang khas untuk mereka yang berminat dengan usrah dan baru nak mula join. Like dan kemudian pm, private message mereka. Bagitahu maklumat peribadi seperti nama, umur, tempat bekerja/belajar, alamat, pekerjaan/bidang pengajian, no telefon, status dan sebagainya (yang dirasakam sesuai). Insha Allah mereka akan uruskan :-)
Melalui page tersebut juga, sahabat boleh dapat macam-macam ilmu dan maklumat. Program-program yang baik dan menarik juga diiklankan. Jika berkelapangan bolehla join. Bina hubungan dengan kenalan baru yang sama-sama mencari kebaikan di situ :-)

Nak kongsi sedikit la kot tentang pengendalian usrah bagi yang takpernah dan taktahu.
Sebenarnya untuk ada atau wujudnya satu-satu kumpulan usrah, perlunya seorang murabbi, iaitu naqib atau naqibah. Macam ketua la. Tak semestinya seorang ustaz/ustazah. Tapi nak jadi murabbi ni bukan mudah. Dan kerana itu bilangannya tak banyak. Itu yang jadi lambat dan susah sikit untuk kita-kita yang baru nak join usrah ni, nak dapat kumpulan usrah.

Kalau adik-adik di ipt dalam mahupun luar negara yang join usrah ni, kebanyakkannya sebab mereka dicari oleh murabbi. Adanya murabbi yang mencari mutarabbi (adik usrah untuk ditarbiyah).
Tapi bagi sahabat yang mencari kebaikan dan tahu tentang usrah daripada media sosial, agak sukar sikit perjalanannya sebab..... sebab nak cari dapatkan murabbi tula. Agak tidak mudah untuk jumpa dengan murabbi yang berada berdekatan dengan kita. Tapi jangan risau, JUS di atas telah diwujudkan untuk membantu dan membaiki situasi inilah :-)

Kesimpulannya,
Allah dah bagi  hidayah untuk kita mahukan kebaikan dan berminat untuk join usrah. Maka jangan pusing belakang lagi. Tunjukkan respon positif kita dengan hidayah itu. Usaha cari usrah. Mungkin prosesnya ambil masa, tapi itu tidak bermakna kita harus berhenti. Banyakkan membaca bahan-bahan bermanfaat di internet. Tengok ceramah-ceramah agama di yuoutube. Beli buku. Sangat banyak buku-buku bermanfaat untuk pembinaan rohani. Selalu ke masjid dan hadiri kuliah-kuliah atau kelas-kelas yang diadakan. Berkawan dengan kawan-kawan yang baik. Jaga ibadat. Banyakkan berdoa. Banyakkan baca Quran. Insha Allah, moga Allah sentiasa pilih kita untuk berada di jalan yang benar. Jalan yang membawa kita ke syurgaNya. Amin.



.... yang masih berusaha untuk kekal dalam usrah....

Saturday, September 6, 2014

92% waktu

Di kongsikan dari facebook
Dan dikongsi salah seorang ahli group odoj (one day one juz) yang saya join.
Soalan: Kenapa ada ramai orang yang ikut usrah, tapi dia still tak berubah gak?
Tarbiah ni, ada TIGA bahagian secara ringkas:
1)Tarbiah jam'iyyah(Tarbiah beramai-ramai).- Contohnya, usrah, katibah, daurah, dan yang sama waktu dengannya.
2)Tarbiah fardiah(Tarbiah seseorang kepada seseorang yang lain).-Seperti naqib kita datang personal kat kita, atau ada orang datang tegur dan bimbing kita face to face, personal.
3)Tarbiah Dzatiah(Tarbiah diri kita kepada diri kita sendiri!)-Seperti amal fardi kita, pembacaan kita dan segala-gala amal yang kita buat untuk diri kita.
Antara TIGA ni, sebenarnya, TARBIAH DZATIAH adalah penentu, kau jadi orang yang hebat dalam tarbiah dan dakwah atau tidak!
Bayangkan, kalau kau just harapkan tarbiyah jam'iyyah dan fardiyyah untuk kau jadi baik, mustahil. Kenapa? Kau tengok betul-betul.Usrah setiap minggu sekali. Sekali paling-palingpun 3 jam. Kalau sebulan, jadi12 jam. Itupun kalau kita datang tiap minggu.Katibah dan daurah, sebulan sekali. Katibah biasa start lepas maghrib, campur-campur, ada dalam 15 jam. Itupun kalau kita datang.Riadhah tiap minggu sekali dalam 3 jam. Sebulan, jadi 12 jam.Di tambah program-program umum dan sebagainya, kasi extra 5 jam. Juga, kuliah-kuliah di surau dan masjid yang kita pergi, tambah lagi 5 jam.Dan, masa yang kita luang untuk pegang anak buah usrah(bagi yang jadi naqib), tambah lagi 12 jam.
Jadi, kalau tambah-tambah:12+15+12+5+5+12=61 jam.Sebulan ada 720 jam.61/720x100=8%!!!Bermakna, kita pergi usrah selama ni, katibah dan lain-lain, kita baru guna 8% jam kita untuk agama! Inipun ramai yang tak dapat komit. Baru 8 peratus syeikh! Takkan itu pun kita tak mampu dan sering memberi alasan?Lagi 92% jam adalah, kita dengan diri kita sendiri! Tarbiah Dzatiah!!Sebab itulah, kalau kita guna 92% jam tu untuk tarbiah diri kita, qiam, baca quran, zikir pada Allah, tingkatkan pembacaan buku-buku fikrah dan dakwah, solat jemaah 5 waktu, tinggalkan maksiat dan sebagainya!Kerana itu, kita boleh tengok, ramai je orang yang ikut
usrah, tapi kenapa dia tak berubah lagi? Kerana, dia gunakan 92% waktunya untuk perkara yang sia-sia.Muhasabahlah. Dahlah 8% tu pun kita datang tak datang, 92% lagi buat benda yang mengarut. Adakah kita layak masuk syurga dengan pengorbanan yang amat memalukan ini?Ya Allah...
******************
T_T nangis
Betul la tu kan. Ikut usrah, betul, kita ikut usrah. Tapi hadir liqo' usrah (yang kadang-kadang) itu tak mampu pun mengubah kita. Kecuali lah masa-masa selain liqo' usrah itu kita kuat juga untuk tingkatkan amal dan bermujahadah.
Antara sebab kenapa cuba bertahan dengan odoj, walau kadang-kadang baca pun ulang banyak kali sebab tersengguk-sengguk.. Huhu..
InsyaAllah moga kita sama2 menguatkan tarbiyah dzatiyah kita k! :)








Monday, August 25, 2014

Hanya mahu Dia yang tahu aku

Nak buat style Champak sikit



Kau katakan 'update la blog'
Nak stalk
Aku reply 'haha'
Tp sebenarnya hairan
Untuk apa stalk di blog?
Adakah kerana mahu tau aku di mana?
Masih di jalan ini atau sudah tersingkir?
Mahu tengok aku keluar atau mahu aku kekal?
Yang mana mahu mu?

Aku tak nak stalk sesiapa
Aku memilih untuk stalk diri sendiri
Hanya Dia yang tahu struggle aku
Hanya Dia yang tahu susah senang ku
Hanya Dia yang tahu jatuh bangun ku
Hanya Dia yang tahu kecewa dan gembira ku
Hanya Dia yang tahu ku
Dan aku juga
Hanya mahu Dia yang tahu aku

Noktah

Monday, August 4, 2014

Motivasi: Kisah Lelaki Tuan Berkain Pelikat

Rasa tak puas. Rasa tak cukup. Rasa nak macam tu jugak. Cemburu. Dan macam-macam lagi.

Tak tipu. Ada masa-masanya itulah perasaan yang datang. Terutama sekali selepas scroll down atas bawah facebook. Tengok orang tu macam tu, tengok si kawan yang ni bergambar di situ. Status kawan yang lain macam tu pula. Mungkin sebab tu kot ada yang memilih untuk tidak memiliki facebook. Supaya tak terjebak dalam perasaan banding-membanding ini.

Kita selalu rasa hidup orang lain lebih bahagia dan best. Kehidupan kita pula serba kurang, serba tak best, serba tak cukup. Dan itu semua membuatkan kita menjadi hamba yang tidak bersyukur. Astaghfirullah.

Saya sendiri juga tidak terlepas dengan ujian ini. Sebab tu, bila datang sahaja perasaan macam ni, cepat-cepat la istighfar dan tutup je la facebook tu. Fokus kepada kehidupan yang sedang dilalui. Tak perlu nak banding-banding. Dan ada banyak benarnya apa yang dikongsi seorang ukhti dalam WA group:


Dan antara yang saya lakukan juga adalah baca artikal-artikal yang memberi motivasi seperti di bawah.

Tak payah nak tengok kehidupan orang. Cuba lakukan semuanya seperti yang telah dilakukan orang berjaya seperti di bawah pun dah memakan masa sepanjang hayat. 

*******

Cerita ini asalnya dikongsikan oleh seorang pengguna Facebook, Dato’ Roslan Ab Hamid. Dan ia mendapat perhatian ramai dengan menerima jumlah like dan komen yang tinggi. Cerita ini memberi inspirasi kepada orang ramai bagaimana mahu hidup dengan lebih bermakna di atas muka bumi ini. Kami kongsikan kisah Lelaki Tuan Berkain Pelikat ini di bawah. Enjoy!
****
Saya jumpa lelaki tua ini. Selalu lepas Asar dia iktikaf di masjid.
Baca al Quran. Umur 70an. Duduk rumah dekat masjid.
Rumah agam besar dan menarik.
Hartanya disana sini, bangunan komesil tengah bandar. Milikan RM35juta. Pendapatan pasif kutip sewa RM70,000 sebulan. Belanja RM20,000. RM50,000 sedekah dan infaq.
Dia tenang bersendirian meladeni anak cucu.
Saya mahu ambil gambar. Dia menolak. katanya malu.
Saya minta formula. Dia berikan 15. Saya catat dan mahu kongsikan. Bolehkah saya kongsikan?
#1 – Pertama, dia kata muliakan ibu bapa. Doa ibubapa adalah segala galanya. Ia tiada hijab terus termakbul. Raikan ibubapa. jaga mereka sepanjang usia. Doakan mereka apabila telah tiada.
#2 – Jaga masa. Ia datang dan berakhir. Urus masa antara 5 waktu solat. Atur kerja dengan sebaik cara. Pada setiap waktu ada perkara yang kita mulakan. Ada di masjid sebelum azan. masuk waktu terus solat. Selepas solat bertebaran berusaha cari rezeki.
#3 – Berdoa dengan khusyuk. Serah pada Allah. Tawakal. Allah tahu apa yang terbaik untuk kita.
#4 – Namun begitu kena usaha. Usaha pagi petang siang malam. Usaha sungguh sungguh. Usaha bermula dengan pasang niat. Lepas itu buat buat buat. Sampai dapat. Tidak dapat, usaha lain pula. Masa buat baca al Quran. Maka dia pun nasihatkan saya,
“Orang yang membaca surah Al-Ikhlas satu kali sama ganjarannya dengan memperoleh ganjaran membaca sepertiga Al-Quran. Jadi jika membaca surat Al-Ikhlas tiga kali mendapat ganjaran seperti membaca satu Al-Quran.
Rasulullah SAW pernah bertanya “Siapakah antara kamu yang dapat khatam Qur’an dalam jangka masa dua-tiga minit?” Tiada seorang dari sahabatnya yang menjawab. Malah UmarAl Khattab r.a telah mengatakan adalah mustahil untuk mengatam Qur’an dalam begitu cepat.
Ali Abi Talib r.a pun membaca surah Al-Ikhlas tiga kali.Rasulullah SAW menjawab dengan mengatakan bahawa Saiyidina Ali betul.
Membaca surah Al-Ikhlas sekali ganjarannya sama dengan membaca 10 juzuk kitab Al-Quran. Apabila membaca surah Al-Ikhlas sebanyak tiga kali khatamlah Quran kerana ianya sama dengan membaca 30 juzuk Al-Quran.
Sabda Rasullullah SAW: “Sesiapa membaca ‘Qul huwAllahu Ahad’ sebanyak 3 kali, dikurniakannya pahala seperti pahala orang yang membaca Al-Quran sekali khatam.”
Lelaki tua itu berkata, mulut dia tidak berhenti baca surah al Ikhlas. Kadang kadang sampai 1000 kali sehari. Dan tiap lepas asar masa dia iktikaf dan baca Al Quran.
#5 – Jaga Kesihatan. Jaga kesihatan. jaga kesihatan. Banyak berjalan kaki. Banyak. minum air masak atau air mineral. Jaga makanan.Kata lelaki tua ini lagi:
#6 – Hidup kena buat target. Ada wawasan. Ikat perut. Usah membazir. Mula dengan makanan. Makanan dan minuman mesti habiskan. Usah lagak orang kaya, padahal kita teman pada syaitan. Sentiasa belanja orang. Makan dikedai kecil. Perhatikan kebersihan kedai. Apabila bersih masuk. Disitu kita temui ramai orang susah. Belanja mereka..
#7 – Waktu maghrib usah ada atas jalan. Apabila dalam perjalanan berhenti. Cari masjid. Apabila dirumah, tutup pintu rapat rapat. Malam buang sampah sarap. Basuh pinggan mangkuk. Pastikan semua teratur sebelum tidur. Gunakan waktu antara maghrib dan isyak untuk tuntut ilmu agama. Boleh dengar orang mengajar. Boleh juga baca kitab. Lepas Isyak buat kira kira untung rugi. Siapkan bahan dan pakaian untuk kerja esok hari.
#8 – Usah takut jumpa orang. Walaupun 5 minit mahu berjumpa. Pergi sendiri. Usah pakai posmen apabila depani soal penting. Kita rangkak panjat bangunan. Tunggu. Biarlah kita ambil masa berhari hari perjalanan. yang penting sampaikan dengan tangan sendiri.Tenung mata dan baca “ayat ayat pengasih”. Hehehe. (Nota tambahan: Surah Yusuf: Ayat 4)
#9 – Balik malam, usah cakap penat. Usah cakap letih. Usah cakap sakit. Apabila sakit senyum. Allah sedang luruhkan dosa. Lepas sakit kita lagi bertenaga. Siapakah dalam dunia yang tidak pernah rasa sakit. Jatuh. dihina. Semua termasuk Rasulullah SAW. Namun, baginda ajar kita maafkan semua orang.
#10 – Niat mahu kaya. Niat mahu bantu ramai orang. Niat mahu jadi manusia berguna.Niat itu macam tulis surat. Dulu tiada internet, Macam tulis surat la. Salah tulis alamat akan sampai salah tempatlah surat itu. Maka tulis alamat betul betul. Niat mahu kaya, supaya kita dapat bantu ramai lagi orang. Mahu membahagiakan ramai orang.
#11 – Mula berniaga, usah buat pinjaman. Cukup dengan apa yang ada ditangan. Itu masa kita belajar. Berniaga ini seni. Kita sahaja tahu maksud lakaran. Terbakar tangan biasa. Namun, dengan duit sedikit kita tak rasa sangat panasnya. Usah samakan orang dengan kita. Mereka lain tak serupa.
(Kedai mula mula di mulut sahaja.) Senyum mesra, mulut manis. Usah sombong.sentiasa tegur dan sapa manusia. Kita berniaga dengan manusia.Berniaga dengan siapa sahaja. Andai kata kita kaki surau. Berniaga dengan orang surau tidak jadikan kita kaya. Berniaga dengan semua orang walaupun dia haprak keparat. Yang penting tunai. Ada duit kita cerita. Ada barang kita jual.
#12 – Modal kita adalah daya penarik yang pada diri kita. Daya penarik adalah ciri yang ada dalam diri yang buat orang lain rasa senang dengan kita. Cari ilmu tentang produk. Apabila orang tanya jawab dengan lancar dan petah. Jelas. sebut satu demi satu. Usah ragu ragu dan termanggu. Kongsi bukan jual. Ingat sentiasa kongsi dengan semangat membara. Orang jatuh cinta dengan semangat kita.
#13 – Apa lagi..ahaaa..masa mula niaga biar mendalam dulu. Usah cepat mahu melebar.Fahamkah apa pakcik cakap. Maksudnya biar berjaya satu demi satu. Apabila mula guna modal sendiri, kemudian buat sungguh sungguh sampai berjaya. Lepas dah nampak hasil, mula lebarkan. Masa itu boleh la mahu buat pinjaman. Kita sudah ada ilmu bisnes.
***
(Cukuplah tu. Masa ni Lelaki Tua Berkain Pelikat sudah mahu berhenti. Saya senyum peluk dia dan kata, “baharu ada 13 anak sungai di syurga. Tambah sampai 20″. Saya buat contengan kata dia dalam kepala)
***
#14 – Kita kena buat promosi apa jua yang kita bisnes. Produk tak boleh bercakap.Sejak bila pula lah produk boleh bercakap. Orang kena tahu apa yang kita buat. Caranya buka bank emosi dengan setiap pelanggan kita. Pelanggan yang puas hati datang lagi. Datang lagi. Sekarang pun Pak Cik masih buat bisnes sikit sikit. Perumahan. Pak Ciik buat lima rumah sekali siap. Siap baharu jual. Pak Cik buat cantik. Jual mahal. Orang beratur mahu beli. Jual barang siap. Usah jual barang dalam laut yang tidak tahu tersangkut pada pukat atau tidak. Tidak berkat begitu.
#15 – Apabila bisnes sudah maju, usah berlagak. Dahulu Pak Cik suka gunting rambut kedai Nawi. Dia tanya “Bagaimana Pak Cik mahu gunting rambut? Pak Cik jawab , “Dengan senyap senyap tapi cantik”. Anak fahamkah apa Pak Cik cakap ni? Jawab saya, “Faham Pak Cik, saya juga gunting rambut disitu sejak umur 15 tahun”. Hehehe. Maksudnya usah gosip sana gosip sini, balun orang sana balun orang sini. Usah peduli rambut atas kepala orang lain. Apa yang utama rambut kita tersisir rapi.Bijak anak ni. Apa nama? Yesss. Dia sudah tanya nama saya. Maknanya saya sudah dapat Mentor Lelaki Tua Berkain Pelikat.
#16 – Anak..ingat kita hidup sungguh sebentar, macam main bola sahaja. 90 minit tamatlah permainan. Itulah lebih kurang bandingan hidup didunia ini. Kita kejar bola. Cuba jaringkan gol. Apabila sampai tiupan wisel, tahulah keputusan. Apabila malaikat maut datang jemput kita, habislah kita. Ada dunia kekal abadi di sana. Usahlah kita berlagak sombong masa berjalan atas bumi Tuhan ini.
Paku yang nampak tidak rapat ke papan, akan diketuk oleh Tuan Rumah. Itulah perumpamaan hidupan. Rapat ke bumi. Sujud pada Tuhan.
Bacalah surah ar Rahman ayat 46, “Dan orang yang takut akan keadaan dirinya di mahkamah Tuhannya (untuk dihitung amalnya), disediakan baginya dua syurga”
#17 – Pak Cik bersyukur sampai ke tahap ini. Pak cik bersyukur. Syukur itu tandanya apabila Pak Cik rasa tak layak terima, namun Allah berikan juga. Pak Cik habiskan masa dalam waktu kecemasan ini dengan memandang yang memberi nikmat bukan pada nikmatnya. Anakku bersyukurlah. Masih punya masa mengatur tapak menjejaki orang hebat dalam agama.
Dunia ini tidak lebih dari sayap nyamuk sahaja. Usah letak dunia di hati. Tetapi berusahalah supaya dunia dalam genggaman tangan kita. Pak Cik pakai kereta besar, bukan untuk apa namun Pak Cik mahu menikmati apa rasa sayap nyamuk itu. Kalau sayap nyamuk itu sudah rasa nikmatnya, bayangkan nikmat di syurga.
#18 – Anak… Apabila mahu makan nasi, dapatkan beras. Cakap cakap dan sembang sembang tidak hasilkan beras. Rajin usaha. sampai waktu solat. Solat itu tiang agama. Usah terjerat dengan penyakit umat akhir zaman. Mereka cintakan dunia. Takutkan mati. Hakikatnya mati itu pasti. Namun, jangan kerana takutkan mati duduk atas masjid semata mata dan harapkan hidangan turun dari langit.
Tidak boleh begitu. Cuba beri masa untuk semua perkara. Umur macam Pak Cik sekarang, hari hari biasa, 6 jam tidur. 6 jam bekerja. 6 jam duduk atas masjid. 6 jam bersama anak cucu cicit. Anak, ada Pak Cik ingat, Nabi SAW sebut, “Peliharalah lidahmu, luaskan rumahmu dan tangislah dosamu”. Cuba anak check siapa perawinya. (nota: Hadis riwayat at Tirmizi)
#19 – Anakku kita bukan orang sufi. Mereka lain. Kita orang biasa,
“Apabila kemiskinan datang bertandang mengetuk di pintu, kasih sayang segera terbang keluar ikut jendela. Saat itu sahabat dekat mula menjauh, kesusahan bagaikan banjir besar menghanyutkan segalanya pergi dan ianya hanya kembali apabila kita kaya semula”
Rajinlah berusaha. Wang bukan segala galanya. Namun banyak perkara dalam dunia sekarang perlukan wang anakku. Wang bukan raja. Wang adalah hamba perkasa yang memudahkan banyak perkara. ramai orang sedikit sedikit sebut Tuhan, pada hal hati mereka bersimpang simpang.

#20 – Cuba sedaya upaya supaya ada wuduk pada tubuh kita. Ianya adalah cara terbaik cucikan diri. Cuba mandi setiap kali sebelum masuk waktu. Tidak dapat kerana banyak masa di pejabat, mandi 3 kali sehari. Sebelum subuh, sebelum maghrib dan sebelum isya’. InsyaAllah kita rasa bersih dan tenang dari segi luaran. Sewaktu berdiri mahu solat, rasakan ketakutan luar biasa. Kita sedang menghadap Allah Raja dan Tuan kepada segala Raja.

JOM AMALKAN!