Saturday, March 29, 2014

Fakulti Roh

Tazkirah : Tafsir Surah Sod (Ayat 71-72)

-Kekuatan Sebenar Manusia-

Kalau ditanya kepada kanak-kanak, apakah yang dimaksudkan dengan negara maju?

Kanak-kanak Malaysia hari ini mungkin dengan riangnya menjawap,

"Ada bangunan tinggi-tinggi, ada train macam LRT, kereta semua lawa-lawa, guna handset touch scrin, tablet dan lain-lain."

Adik besar nanti nak jadi apa?

"Doktor. Engineer. Arkitek. Artis."

Sebab apa?

"Nanti banyak duit. Baru best."

Tapi berbeza dengan suatu zaman di Madinah dulu.

Bilamana seorang ulamak terkenal bergelar Imam Ahmad, berjalan di sebelah sebatang pokok. Tiba-tiba dia mendapati ada beberapa orang budak sedang bergayut, bermain di atas pokok itu. Imam Ahmad terus menegur,

"Hai anak-anak, jangan bermain di atas, nanti jatuh. Cedera."

Dengan riangnya mereka berkata,

"Kalau kami jatuh, kami saja yang cedera. Tapi kalau Tuan Sheikh jatuh, seluruh umat akan cedera."

Umur yang sama, tapi manteliti yang jauh berbeza.

-------------------
Ayat 71 dan 72 Surah Sood ini, nak ceritakan kepada kita sebuah peristiwa yang besar dan agung.

Walaupun diyakini ramai yang sudah tahu, hafal dan hadam. Tapi ramai yang 'miss' hakikat agung dalam cerita ini.

Simple saja.

Adam dibuat dari tanah. Dan apabila dah lengkap ciptaan, Allah tiupkan Roh lalu para malaikat pun terus bersujud kepada Adam.

Ayat ini nak membawa sebuah hakikat bahawa, Adam bila sempurna anggota jasadnya dibentuk daripada tanah, dia tidak membawa apa-apa makna dan harga.

Tapi..

Setelah Allah tiupkan Roh (yg tersimpan di sisi-Nya) ke dalam jasad itu, barulah para malaikat di langit terus bersungkur sujud kepada Adam, sebagai tanda hormat.

Jadi kedua ayat ini menjadi bukti bahawa, elemen ROH itulah yang menjadi punca seluruh malaikat sujud kepada Adam.

Di situlah terletaknya kemuliaan manusia.

Yaitu "ROHnya"

Jadi kalau kita pandang manusia, jangan kita pandang sepertimana iblis memandang manusia. Iblis kata apa?

"Err, tanah. Jijik. Hina."

Dia fokuskan pada tanah, hina.

Tapi, pandanglah kita bilamana dimasukkan ROH yang tersimpan di sisi Allah yang mulia, semua Malaikat di langit tunduk, hormat pada kita manusia.

Jadi hebat manusia adalah pada aspek Roh dalam badannya. Di situlah tempat pembangunan diri manusia yang asli.

Walaupun manusia terbahagi dengan 3 fakulti. Roh, akal dan jasad. Tapi ketiga-tiga fakulti itu tidak sama kekuatannya.

Ayat ini bukti yang paling jelas bahawa Allah lebihkan pada bahagian ROH. Kekuatan roh inilah yang perlu kita bangunkan dan pelihara kesuciannya.

Tapi, bila mana melihat keliling kita hari ini. Suasana seolah-seolah mendidik kita, bahawa elemen roh itu tidak ada.

Semua orang fokus pada jasad dan akal saja. Buktinya kita pun boleh lihat sendiri iklan-iklan di tv, di internet, majalah dan suasana masyarakat.

Masing-masing nak luruskan rambut, cerahkan muka, bau badan wangi, pakain 'branded', style, fesyen itu ini. Gajet saja cecah ribuan. Remaja-remaja sibuk belajar, sana sini, tusyen dua tiga tempat, untuk ditumpahkan dalam dewan periksa semata. Berputar situlah rutin harian hidup kita.

Kita hidup di zaman di mana manusia sanggup buat apa saja demi nampak hebat pada mata orang. Hidup terpenjara pada "apa orang kata".

Habis semua benda buat untuk tunjuk pada orang. Na'udzubillah.

Kita hebat dari sudut 'form', tidak dari sudut 'substance'.

Bilakah kita serius meneliti hati dan rohani kita bagaimana?

Sedangkan mulianya kita, sehingga seluruh malaikat yang infinity itu tunduk hormat pada kita sebab Roh yang Allah beri istimewa dari sisiNya.

Kita sibuk menghias badan, sibuk mengurus akal, sedangkan hati kita sedang demam, sedang koma, kita tak sedar.

Umpama kita beli buah, kita nilai pada kulit luarnya saja, tak ambil peduli dalamnya buruk ke, masam ke.

Quran jarang baca, solat tinggal, solat jemaah tak minat, masjid jauhi, majlis ilmu tak pergi.

Yang ramainya di mana?

Pasar, supermaket, shopping mall, stadium, pusat hiburan.

Justeru, ulama' tafsir menyebut,

"Siapa yang mengabaikan aspek Rohi dalam hidupnya, beerti hinalah dia seperti tanah yang iblis sebut pada awalnya. "

Tafsiran yang lainnya adalah,

"Orang yang mengabaikan aspek rohi ini beerti dia setuju dengan pengiktirafan iblis bahawa manusia itu daripada tanah dan hina. Justeru iblis berminat pada dirinya dan menemaninya sepanjang kehidupan."

"Bagi orang yang sibuk membangunkan roh dan jiwanya, malaikat seluruh alam akan hormat kepadanya dan bersama menemani menjaganya sepanjang hidupnya."

Jadi marilah kita jelous dengan rohani seseorang, yaitu imannya. Hubungannya dengan Allah. Manis dalam ibadah. Bukan jelous dengan pakaian orang, dengan wajah orang, atau harta seseorang. Itu semua tak bermakna di sisi Allah. Sikit pun Allah tak pandang. Tapi apabila kita balik bertemu dengan Allah kelak, yang nak selamatkan kita bahagia selama-lamanya adalah 'Qalbun Saleem'. Ya'ni rohani atau dalaman jiwanya yang bersih, terpelihara dan sihat.

Siapa dalam kalangan kita yang tidak kenal Bilal Bin Rabah r.a, seorang hamba abdi berkulit hitam, kepala botak dan tebal bibirnya.

Tapi Rasulallah pernah memanggilnya dan berkata,

"Wahai Bilal, aku mendengar bunyi tapak kaki kamu dalam syurga."

Subhanallah.
Bilal sebelum Islam seorang hamba dipandang hina, tapi setelah Islam dibina rohaninya sehingga dia wafat sebagai seorang Gabenor di Syria.

Marilah kita jadikan pembangunan Roh ini, satu agenda besar dalam hidup.
Dengan itu kita akan terus mulia,terpelihara dan menjadi manusia yang sebenar insyaAllah.

Allahua'lam...

#copypaste

Wednesday, March 12, 2014

Cubit-cubit Sayang

Assalamualaikum wbt.

Pernah suatu hari, dalam perjalanan ke usrah, dengar radio ikim. Tajuknya 'Cubit-cubit Sayang'. Tajuk macam kiut miut tapi isunya boleh jadi seserius yang mungkin.

Cubit-cubit sayang yang merujuk kepada ujian-ujian dalam kehidupan yang Allah bagi pada kita. Ujian dariNya itu merupakan cubit-cubit sayang. Ujian itu menyakitkan tapi itulah tanda Dia sayang. Kalau Allah bagi ujian tu, bersyukurlah, Dia masih sayang dan pandang kita sebagai hamba yang Dia sayang.

Sambil dengar, sambil koreksi diri. Tahun ini 2014 merupakan tahun kelima dah rupanya saya ikut usrah, terlibat dengan dakwah dan tarbiyah. Kerja pun (setakat saat ni) memang ada kaitan dengan dakwah dan tarbiyah jemaah ini, namun ada sahaja ujian-ujian halus yang datang yang menyebabkan terdetik di hati, kenapa aku pilih jalan ini? Kadang-kadang tu rasa kecewa, takfaham dengan qiyadah menyebabkan terdengar bisikan jahat, 'macam sama je orang yang faham dakwah dengan tidak'. Pergi usrah pun saya taktahu la sejauh mana pengisian usrah itu menambah fikrah saya. Dahla masa untuk membaca buku-buku juga kurang. Benda-benda macam ni kadang-kadang menganggu diri kita untuk teruskan perjalanan.

Mukhayyam yang baru berlalu pun rasa macam tak rasa apa-apa. Tapi penat tu confirm la rasa. yela, berjalan tengah panas kawasan tepi pantai.. hoho...

Cuma saya dapat jawapan ni sahaja:

"Yang aku nampak seperti tidak sempurna itulah kot yang sempurna mengikut aturan Dia"

nametag dengan biskut
(bila lapar, nampak macam sedap nametag masing-masing)

tenang melihat ciptaan Allah ini

takperlu tunggu orang lain merasa selesa atau tidak 'kasut' kita,
tapi cubalah tengok 'kasut' orang lain dan fahami kenapa mereka begitu
(susah kan? susah sangat!)


Dan hari ini terbaca post shared from an ukhtifillah:

buat yang ingin meninggalkan jalan ini...

ketahuilah, jalan ini tidak pernah menjadi beban, malah jalan inilah yang mengangkat beban-beban jahiliah yang menggunung menyesakkan jiwa kita..

ingatilah, jalan ini tidak pernah berhutang, malah kitalah yang berhutang, kerana jalan ini telah menunjuki tujuan penciptaan...

bayangkanlah, sebuah kereta, dicipta dengan segala kecanggihan, dicipta untuk kelajuan pemanduan, dicipta untuk keselesaan perjalanan, namun kau isikan ia penuh dengan air lalu kau bela ikan. kau namakan ia kereta, namun ia menjalankan fungsi akuarium memelihara ikan --bukankah itu nyata suatu kebodohan?

kenangilah saat kita menjadi hamba cinta manusia, kita korbankan harta, perasaan, jiwa dan masa, namun yang tinggal pada kita hanya kebencian dan pengkhianatan..

kenangilah saat kita menjadi hamba dunia, kita biarkan hari-hari berlalu dan tiap masa yang berdetik untuk mendapatkan kepuasan hidup duniawi, lalu kita bekerja siang dan malam mengerah tenaga dan usia, hanya untuk memiliki rumah yang kita terpaksa biarkan kosong sepanjang hari, serta membeli kereta dan gajet yang akhirnya menuntut kita bekerja dan bekerja lagi dan lagi demi melunaskan hutangnya.. kita berusaha mendapatkan wang hanya untuk menghabiskannya tanpa arah dan tujuan... seposen dua yang didermakan, lalu kita harap itukah yang mendinding neraka.. lihatlah kisah ahli surga, sekadar itukah hidup mereka?

kamu benci.. siapa yang kamu benci?
kamu kecewa.. siapa yang sebenarnya mengecewakan?
kamu marah.. siapa yang sebenarnya kamu marahkan?
kamu rasa ditinggalkan.. siapa sebenarnya yang meninggalkan...?

seringkali orang terdahulu berpesan, seandainya terasa berat melangkah, bukan hala jalan yang kau ubah, tetapi yang harus diubah adalah beban jahiliah yang kita punggah dan heret merata!



OK! ayat-ayat di atas sudah cukup kot buat masa ini, untuk jadi bekal penerus jalan... :')







AyuSaidi
9.50 am
SRIAM

Sunday, February 2, 2014

Permulaan baru

Assalamualaikum wbt.

Terlampau lama rasanya tidak menulis apa-apa di sini. Tapi tidak la sampai lebih setahun kan? Maksudnya pemilik blog masih bernyawa :)

Masih bernyawa dengan rentak nafas yang baru.

Hari ini hari pengurangan usia sebelum kembali padaNya.

Sungguh, tahun ini permulaan yang baru untuk saya.

Habis belajar setahun yang lepas. Sudah kutinggalkan bumi tarbiyah dzatiyah itu setahun yang lalu. Dan setahun yang lalu berlalu sebagaimana Dia takdirkan. 5 bulan pertama, 'menanam anggur'. Dan kemudiannya, dapatla mencari pengalaman sebagai guru ganti di dua buah sekolah sehinggalah hujung tahun 2013. Di situ mula melihat anak muda zaman sekarang. Bukan saya yang mengajar mereka, tapi mereka yang mengajar saya. Mengajar dan menyedarkan 'ketenatan' umat sekarang. Minat dalam bidang penyelidikan sains semakin berkurang walaupun ijazah saya sepatutnya membawa saya ke laluan itu. Tapi tidak disangka, minat terhadap pendidikan mula bercambah. Pada hari pertama dipanggil 'Cikgu Ayu', agak geli dan gelihati. Ditambah lagi dengan siulan-siulan lagu 'Cikgu Ayu', lagi geleman. Namun, lama-lama saya rasakan saya 'hidup' di bidang ini. Sungguh, saya rasa saya 'berfungsi' mengikut sepatutnya dengan bekerja sebagai guru.

Namun tetap juga berusaha untuk mencari pekerjaan di bidang-bidang yang sepatutnya mengikut kelayakan ijazah. Kononnya akan senang la dapat kerja. Tapi tak pernah ada rezeki. Mungkin memang bukan ditakdirkan untuk berada dalam laluan itu lagi.

Rezeki masih di bidang pendidikan untuk tahun 2014. Namun bukan setakat guru biasa, tapi entah macam mana berdepan dengan situasi perlu memegang amanah yang lagi besar. Padahal nak menjadi guru biasa ni pun terkedek-kedek lagi. Rasanya agak pelik lagi tak patut seorang perempuan berusia 25tahun pegang jawatan ini. Dahla kesemua guru di bawah tanggungjawab lebih berusia dari saya. Namun pengarah pusat pendidikan dan pengerusi sekolah yang memilih. Saya perlu memangku jawatan guru besar ini di sebuah sekolah islam rangkaian musleh. Setelah diterangkan oleh pihak-pihak atas tu barulah faham sikit kenapa, mengapa dan bagaimana. Terpaksa la juga walau dalam keadaan zero taktahu nak buat apa, nak mula apa. Berlaku dengan sangat pantas. Dan rupa-rupanya dah sebulan berlalu. Bila jumpa akhwat dalam usrah, uskab mahupun daurah dalam sebulan ni, pasti mereka akan bertanya khabar. Rasanya ada orang yang tak boleh percaya pun. Boleh rasa. Dan ada je yang bertanya tentang gaji. Perkataan yang pernah dapat 'underpaid'. Senyum je la. Kalau fikir soal gaji dan tanggungjawab digalas serta pengalaman yang zero, rasa nak lari jauh-jauh. Tapi bila fikir ini sekolah hasil dakwah n tarbiyah dan mahu menghasilkan rijal-rijal dakwahtarbiyah, maka saya gagahkan juga. Itu je satu sebab yang jadi kekuatan. Dan saya baru sedar juga, Allah makbulkan doa untuk terus berada di jalan dakwah n tarbiyah. Sebab lepas habis belajar, risau jika bekerja dan hanyut dari jalan dakwah dan tarbiyah. Tapi sekarang, risiko untuk hanyut dan lemas itu kurang. Kalau sibuk pun sibuk untuk dakwah dan tarbiyah. Kalau tinggalkan TnD ni, memang confirm lucut jawatan. hehe...

Ayat pertama yang dikongsi dalam mesyuarat dengan muallim/ah sekolah:

" Dan Dialah yang menidurkan kamu pada malam hari dan Dia mengetahui apa yang kamu kerjakan pada siang hari. Kemudian Dia membangunkan kamu pada siang hari untuk disempurnakan umurmu yang telah ditetapkan. Kemudian kepada-Nya tempat kamu kembali, lalu Dia memberitahukan kepadamu apa yang telah kerjakan."
Al-An'am: 60

Mungkin mereka tak rasa sangat, tapi saya kongsi apa yang saya rasa. Dalam satu ayat, terkandung seluruh kehidupan. Itulah kehidupan kita seharian. Kita tidur malam ada tujuan. Kita bangun esoknya juga ada tujuan. Dan selepas tamat peluang tidur bangun itu, kita kembali padaNya dan akan berdepan dengan analisa perbuatan yang dilakukan setiap kali diberi peluang untuk bangun sebelum ini.

Tidak kira di bidang apa pun kita berada, berapa pun gaji kita, analisa perbuatan yang Allah bakal bagi itu sangat menakutkan. Dan lagi menakutkan jika kerja seharian kita langsung tidak menjurus kepada Dia.

Dan saya yakin di bidang apa pun kita, pasti ada cabaran masing-masing. Moga kita sama-sama terus mampu. Selagi tak pengsan dan rebahtakbolehbangun, maksudnya kita mampu la tu. InsyaAllah. Sama-sama belajar dan perbaiki diri.



ps: Menjadi muallim murabbi itu sungguh... sunggguh... sunggguh sukarrr
pss: Akan mendatang (mungkin) lebih banyak post berbentuk pendidikan dan dakwahtarbiyah dalam kehidupan.



Sunday, December 8, 2013

Kisah Pakcik Jual Laksa Beras

Suatu hari sedang saya membersihkan halaman, lalu seorang penjual laksa beras, menaiki motorsikal mengelilingi kampung. Oleh kerana matahari telah makin merendah selepas asar,saya pun berhenti rehat. Apabila nampak penjual laksa beras lalu, saya pun memanggil untuk merasa laksa berasnya. Baru kira-kira satu bulan saya dan keluarga berpindah ke kampung ini, bertugas sebagai inspektor menjaga parit dan saliran.

Saya melaung bertanya kepada isteri dan anak-anak, adakah mereka juga turut ingin makan laksa beras. Isteri dan anak-anak 4 orang juga inginkan laksa beras. Bermakna saya pesan 6 pinggan laksa beras. Dengan menggunakan ukuran mangkuk standardnya laksa dihidang dalam mangkuknya dahulu sebelum dituang ke pinggan yang pelanggan sediakan.

Zaman ini, kebanyakkan penjual laksa beras bermotorsikal tidak perlu bawa banyak mangkuk atau plastik bungkus. Cukup sebuah mangkuk yang dibawanya untuk jadi ukuran yang sama setiap pinggan yang dipesan pelanggan. Semua yang membeli laksa beras perlu membawa pinggan atau mangkuk sendiri ke motor pakcik jual laksa itu berhenti.

Setelah membeli laksa beras,pelanggan akan makan di dalam rumah masing-masing bersama keluarga. Cara ini telah menyelamatkan alam sekitar, tidak ada pelupusan bahan plastik atau pembaziran bekas.

Setelah membayar harga bagi 6 pinggan laksa beras, saya melihat penjual itu membahagikan duit yang saya bayar kepada 3 tempat. Duit itu di bahagi 3, 1/3 ke dalam dompet, 1/3 ke dalam laci duit dan 1/3 ke dalam bekas seperti tabung.
Melihat keadaan itu, menjadikan saya teruja ingin tahu kenapa duit-duit itu diasingkan. Maka terus saya bertanya, "pak cik kenapa pakcik asing-asingkan duit tersebut?"

Pakcik itu pun menajwap, duit yang masuk dompet digunakan untuk perbelanjaan perniagaan dan keluarga, duit yang masuk tabung untuk simpanan penyempurnaan agama dan duit yang masuk laci untuk infak.

Dalam setiap rezeki yang kita perolehi, ada hak orang lain juga. Walaupun sikit, kita wajar berbagi sama. Saya mengilirkan wang itu antara beberapa surau dan masjid. Atau untuk rumah anak yatim juga. Selama lebih 20 tahun saya berniaga laksa beras, dari berbasikal, sekarang sudah bermotorsikal, setiap tahun saya dapat melaksanakan ibadah korban walaupun cuma 1 ekor kambing yang sederhana besar. Alhamdullilah, saranan agama, walaupun sunat, ia dapat dilakukan. Setiap hari saya mula berniaga dari pukul 11.00 pagi. Apabila tiba dimana-mana kampung, menjelang waktu solat samada zohor atau asar, saya akan berhenti untuk solat berjemaah di mana –mana surau kampung berkenaan. Saya tidak akan lupa memasukkan sedikit hasil jualan laksa beras ini walaupun sedikit.

Walaupun cuma menjual laksa beras, saya tetap dapat mengerjakan solat di awal waktu secara berjemaah . Dapat menginfak wang hasil jualan laksa beras untuk dikongsi dengan orang lain. Saya suka berniaga menggelilingi kampung dan berhenti solat di mana-mana surau atau masjid yang ditemui menjelang waktu solat.Saya pernah dengar tuan guru kata, nanti di mahkamah akhirat, bumi dan hari akan menjadi saksi. Maka nanti bumi akan berkata, si polan pernah solat di sini, disini, di sini. Hari Isnin sipolan solat di masjid ini, hari Selasa kata si polan solat di surau ini.Dan seterusnya. Saya tidak kaya, tidak punya harta yang banyak untuk melaksanakan zakat atau wakaf, namun saya tetap bersedekah ikut rezeki yang Allah berikan kepada saya setiap hari.

Duit dalam tabung pula sebagai simpanan untuk menyempurnakan rukun Islam. Islam terdiri dari 5 rukun, mengerjakan haji adalah rukun ke 5. Adakah solat itu sempurna jika rukunnya tidak sempurna? Saya merasakan islam saya tidak akan sempurna jika rukunnya saya tidak sempurnakan. Oleh itu saya mahu berusaha menyempurnakan rukun Islam ke 5 iaiatu mengerjakan haji. Jika tidak menabung, bagaimana mungkin saya dapat mengerjakan haji kerana ia memerlukan biaya yang besar.

Terpegun saya dengan jawapan yang diberikan oleh seorang penjual laksa beras ini. Seorang penjual laksa beras, mempunyai misi dan visi yang jelas sebagai seorang islam.

"Pakcik, bukankah mengerjakan haji bagi yang mampu saja, jika tidak mampu kita tidak dituntut untuk mengerjakannya."

"Bagaimana boleh mampu jika kita tidak usaha menuju ke arah mampu. Jika tidak menabung, bagaimana mungkin akan mampu mengerjakan haji suatu hari nanti? Mampu itu kita sendiri yang tentukan. Adakah selamanya kamu mahu hidup miskin jika kamu tidak usaha menjadi kaya dengan menabung sedikit-sedikit mengumpul modal bagi meluaskan perniagaan?"

MasyaAllah, begitu jelas sekali fikirannya tentang maksud mampu. Tersentap hingga hujung hati bila membanding diri ini dengan pakcik yang hanya menjual laksa beras bermotosikal menggelilingi kampung. Muka saya bagai ditampar-tampar kerana berilmu tetapi tidak beramal.

Siapa yang sangka dan ambil peduli akan kejernihan fikiran pakcik dalam melaksanakan syariat agama Islam ini.

Kisah ini saya abadikan bagi mengingatkan keenakkan laksa beras yang selalu saya beli dari seorang penjual laksa beras yang bermotosikal menggelilingi kampung. Tidak pasti adakah pakcik ini masih hidup atau telah meninggal dunia. Laksa berasnya memang enak.


++++++++++++++++++++++++++


Tersentap!

Saya copy paste kisah ni dari facebook untuk rujukan kita bersama dalam menjalani kehidupan yang lebih bermakna.
Kagum sangat dengan pakcik nih.. Inilah antara individu-individu yang mungkin tidak dikenali makhluk di bumi tapi famous bergemerlapan kepada makhluk di langit. T_T

Thursday, November 14, 2013

CERITA TAK MASUK AKAL

Seorang ayah pergi merantau ke luar negara untuk mencari rezeki meninggalkan seorang isteri dan tiga orang anak. Dia seorang yang penyayang dan sangat dikasihi dan dihormati pula oleh ahli keluarganya.

Setelah keadaannya di rantau orang agak stabil, dia menghantar surat pertama kepada keluarganya. Mereka sangat gembira menerima surat yang sungguh bermakna dari seorang ayah yang sangat dikasihi dan disayangi. Sampul surat itu ditenung berulang kali. Masing-masing memeluk dan mengucup surat tersebut bagai tidak mahu dilepaskan.

Kemudian surat yang berharga itu disimpan di dalam pembalut sutera yang indah. Sekali sekala surat itu dikeluarkan dari pembalutnya untuk dibersihkan daripada debu dan habuk. Kemudian meletakkan kembali di dalam pembalutnya.

Kemudian tiba pula surat kedua, ketiga dan seterusnya. Semuanya disimpan dan dijaga rapi seperti surat pertama.

Beberapa tahun berlalu…

Tibalah masa untuk si ayah pulang menemui keluarga tercinta. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati tiada seorangpun yang tinggal kecuali anak bongsunya. Dengan cemas dia bertanya: Mana ibumu?

[Anak bongsu] Ibu ditimpa sakit yang amat teruk. Kami tidak ada wang untuk membiayai rawatannya sehingga akhirnya dia meninggal dunia.

[Ayah] Kenapa begitu? Apakah kamu tidak membuka suratku yang pertama? Di dalamnya terkandung sejumlah wang yang banyak untuk perbelanjaan kamu?

[Anak bongsu] Tidak!

[Ayah] Di mana pula abangmu?

[Anak bongsu] Dia telah terpengaruh dengan kawan-kawan sebaya yang jahat. Selepas kematian ibu, tidak ada siapa yang mampu menasihatinya. Sekarang dia sudah jadi sebahagian daripada mereka.

[Ayah | semakin hairan] Kenapa begitu? Aku telah tulis dengan panjang lebar menasihati kamu agar berhati-hati memilih kawan. Jangan berkawan dengan orang jahat kerana lama kelamaan kita juga akan jadi jahat! Aku juga meminta agar abangmu itu mengikut aku di rantau orang. Apakah kamu tidak membaca suratku?

[Anak bongsu] Tidak!

[Ayah] لا حول ولا قوة إلا بالله

Kakakmu di mana?

[Anak bongsu] Dia pernah tulis surat kepada ayah meminta nasihat tentang seorang pemuda yang melamarnya. Sekarang dia telah berkawin dengan pemuda itu. Tapi malangnya dia tidak bahagia. Hidupnya menderita didera sepanjang masa lahir dan batin.

[Ayah] Bukankah aku telah jawab surat itu menasihatinya agar jangan terima lamaran pemuda itu? Aku telah ingatkan, jangan pillih pasangan berdasarkan harta dan kedudukan. Tapi pilihlah berdasarkan agama, akhlak dan keturunan! Kamu tidak baca semua surat-suratku?

[Anak bongsu] Tidak! Kami simpan surat-surat ayah di dalam pembalut sutera yang cantik, kami usap dan cium surat itu sebagai tanda sayang dan rindu kami kepada ayah! Tetapi kami tidak membacanya…

Tidak ada siapa yang percaya akan kebenaran cerita ini. Mungkin ada yang akan berkata ia tidak masuk akal sama sekali!

Namun sedarkah kita bahawa inilah kisah benar. Kisah yang tak masuk akal inilah yang berlaku dalam kehidupan umat Islam hari ini?

Kita menerima surat dari Yang Maha Mengetahui, Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Memerhati lagi Maha Bijaksana. Surat yang mengandungi panduan, ajaran serta petunjuk dalam segenap bidang kehidupan. Tetapi sejauh mana kita membaca, memahami dan mengikuti panduan yang diberi?

Maka jadilah apa yang terjadi! Umat Islam mati dibunuh saban hari, di sana sini. Jenayah meningkat, keruntuhan akhlak mencemaskan di semua peringkat, wanita-wanita didera dan diperkosa tanpa mengira tua atau muda, bayi-bayi yang tidak berdosa dibuang merata-rata, dan bermacam-macam kejahatan, maksiat dan kemungkaran yang menjijikkan.

Semuanya berpunca daripada tidak membaca dan mengambil pengajaran daripada Surat yang dikirim oleh Pencipta Yang Maha Esa Yang Amat Sayang kepada makhluk-Nya!

[Sumber] http://zaadut-taqwa.blogspot.com/2010/03/cerita-tak-masuk-akal.html
<AyuSaidi>